Pantun Aku Sayang Kamu – Romantis Sampai Kiamat

pantun aku sayang kamu

Sebuah kalimat yang paling indah dan terdengar sangat merdu bagi sepasang kekasih adalah “Aku Sayang Kamu”. Ini adalah kalimat yang mengekspresikan cinta dan kasih. Namun, mengungkapkan “aku sayang kamu” dengan melalui sebuah kalimat biasa, mungkin akan terdengar tidak menarik lagi dan membosankan, terutama jika sudah sering diucapkan.

Nah, agar terkesan berbeda, Anda mungkin bisa mengutarakannya melalui sebuah pantun seperti yang dicontohkan berikut ini.

Pantun Aku Sayang Kamu

Kopi susu rasanya nikmat
Bertemu tentara haruslah hormat
Kasih sayangku bukan sesaat
Selalu ada sampai kiamat.

Air mawar di dalam cangkir
Disimpan kendi di bawah parang
Sedari awal hinggalah akhir
Sayang tercurah padamu seorang.

Anak kecil menonton wayang
Tengah malam hitung perkalian
Ketahuilah wahai sayang
Cintaku indah seperti berlian.

Burung melayang terbang ke sini
Hinggap sebentar di dahan tinggi
Kasih sayangku amatlah murni
Suci bening bak embun pagi.

Depan bandara banyak bangku
Hilir mudik kanan dan kiri
Tak kan pudar kasih sayangku
Tambah erat hari ke hari.

Hujan turun langit kelabu
Dingin malam meminum jamu
Biar batu menjadi debu
Aku tetap sayang padamu.

Hujan turun membuat dadar
Kuenya dijual di desa Mandar
Biarpun mentari tak lagi bundar
Rasa sayangku takkan pudar.

Pergi ke Bali kapan-kapan
Karena harus menonton wayang
Cinta ini selalu kusimpan
Hanya untukmu duhai sayang.

Bawa sepeda menonton wayang
Wayang berkisah tentang perang
Di dalam dada tersimpan sayang
Sayang merekah untukmu seorang.

Pergi ke hutan ketemu ranjau
Ranjau merah terlihat berkilau
Kasih sayang tumbuh menghijau
Hati dan jiwa tak lagi galau.

Pergi ke hutan membawa buku
Buku resep membuat jamu
Kamu memang cinta suciku
Aku amat sayang kepadamu.

Beli duku di kota Palembang
Duku berbuah bercabang-cabang
Andai sayangku bisa ditimbang
Pasti beratnya melewati ambang.

Beli bangku buat Sang Ratu
Kasih sayangku hanyalah satu.

Pinggir sungai banyak sampah
Airnya jatuh ke tanah rendah
Kasih sayang semakin berlimpah
Buat hidupku menjadi indah.

Putih melayang si burung nuri
Pergi terbang di pohon kenari
Kasih sayangku amatlah murni
Seperti embun di pagi hari.

Tanah ladang pasti gembur
Karena disiram air sumur
Kasih sayangmu semakin subur
Laksana benih yang ditabur.

Selanjutnya, baca juga kumpulan pantun terbaik berikut ini:

Pantun Cinta Jenaka

Pantun Ngajak Nikah

Pantun Pembuka Pidato

Pantun Gombal untuk Wanita

Pantun buat Pacar yang Jauh

Pantun Balikan sama Mantan

Pantun Gombal Singkat

Pantun tentang Lingkungan

Pantun Pendidikan Berbalas

Pantun Sahur Ramadhan

Tinggalkan komentar