Bisakah Seseorang Terkena Virus Corona Dua Kali?

Sebuah studi kasus baru-baru ini dari Jepang mengungkapkan kemungkinan seseorang bisa terkena virus corona dua kali. Namun, beberapa pihak meragukannya, dan menduga bahwa masalahnya terjadi karena kualitas tes COVID-19 yang dipakai tidak akurat.

Seorang pakar mengatakan tidak mungkin orang akan terkena virus corona baru lebih dari sekali. Memang, berbicara mengenai fakta-fakta Covid-19 saat ini sering terasa seperti ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

Satu pertanyaan, yang tampaknya ada di pikiran semua orang ketika pedoman tentang jarak sosial dan tindakan pencegahan keselamatan lainnya menjadi lebih mendesak: Bisakah kita mengalami COVID-19 dua kali?

Kekhawatiran tentang infeksi ganda muncul pertama kali setelah pemerintah Jepang membuat pernyataan tentang seorang wanita berusia empat puluhan yang telah dipulangkan setelah perawatan coronavirus pada tanggal 1 Februari, ternyata kembali lagi ke rumah sakit dan tes positif untuk kedua kalinya pada tanggal 26 Februari.

Namun, laporan berita sejak berspekulasi tentang apakah dia benar-benar terinfeksi ulang dengan virus corona, ataukah sebenarnya dia tidak pernah sepenuhnya sembuh, atau apakah salah satu tesnya gagal, itu masih belum jelas.

“Ada masalah dengan kualitas pengujian, yang dapat dimengerti mengingat beberapa faktor yang dapat berdampak negatif terhadap keakuratan test kit yang dikembangkan dalam waktu singkat,” jelas Dr. Randy Orr, MD, Direktur Medis Unit Perawatan Intensif di Rumah Sakit Hutan Danau Northwestern.

Dikatakan, ada beberapa alasan untuk percaya bahwa infeksi ganda mungkin tidak menjadi perhatian utama.

“Riwayat sebelumnya menunjukkan bahwa begitu seorang pasien terinfeksi COVID-19, mereka akan memiliki tingkat kekebalan atau perlindungan yang signifikan dari virus yang menginfeksi mereka lagi dalam beberapa bulan mendatang,” sarannya.

Dengan kata lain, Dr. Orr percaya bahwa coronavirus ini berperilaku seperti virus lain, yang pada umumnya sulit untuk terinfeksi kedua kalinya setelah diperangi oleh tubuh.

“Biasanya dengan virus, setelah seorang pasien terinfeksi, kecil kemungkinannya mereka akan terinfeksi lagi,” kata Dr. Orr.

“Setelah pasien pulih, infeksi awal itu pada dasarnya berfungsi sebagai bentuk vaksinasi terhadap penyakit itu. Sebagai akibatnya, sistem kekebalan dipersiapkan untuk melawan virus, sehingga baik tidak ada infeksi sama sekali atau mungkin bentuk minor dari penyakit ini.”

Biasanya, ketika orang terjangkit suatu penyakit lebih dari satu kali, itu adalah bakteri, bukan virus — seperti radang tenggorokan — atau salah satu dari banyak strain dari jenis virus yang sama. Rhinovirus, jenis virus yang menyebabkan flu biasa, memiliki lebih dari 160 jenis yang dikenal, karenanya mengapa Anda bisa terserang flu berkali-kali.

Meskipun beberapa laporan berita menunjukkan bahwa dua jenis virus corona telah terlibat dalam wabah di Cina, jangan panik.

“Meskipun benar bahwa [coronavirus] bermutasi, ini tidak mengejutkan dan tidak boleh mengkhawatirkan publik,” kata Dr. Orr.

“Ada banyak jenis influenza [a.k.a flu] yang berbeda setiap tahun, karena juga sedikit bermutasi dari inang ke inang lainnya.”

Dikatakan, masih banyak yang harus dipelajari tentang penyebaran virus corona dan informasi berubah sangat cepat, Dr. Orr menekankan. Komunitas medis masih harus banyak belajar tentang wabah coronavirus ini, dan sebagian besar dokter benar-benar jujur ​​tentang hal itu.

“Apakah virus corona baru ini akan muncul kembali di masyarakat secara musiman, surut dan mengalir sepanjang tahun, atau menghilang seperti SARS pada tahun 2003, masih harus dipelajari lagi,” kata Dr. Orr. “Komunitas layanan kesehatan di seluruh dunia harus berperilaku seolah-olah akan menghadapi ini dalam jangka panjang dan melanjutkan upaya untuk mengembangkan vaksin dan obat anti-virus untuk mengobatinya.”

Untuk kita, itu berarti terus mencuci tangan beberapa kali sehari selama setidaknya 20 detik, sering mendesinfeksi permukaan sentuhan yang intens, dan berlatih menjaga jarak sosial seserius mungkin.

Ketika Anda terus berlatih menjauhkan sosial sebanyak mungkin, perhatikan gejala COVID-19 seperti demam, batuk, sesak napas, sakit sendi, pilek, dan sakit tenggorokan. Juga, perlu diingat bahwa tidak semua orang dengan COVID-19 mengalami gejala yang terlihat.

Jika Anda yakin mengalami COVID-19, atau telah terpapar pada seseorang yang memilikinya, hubungi dokter atau departemen kesehatan setempat.

Sumber:
https://www.womenshealthmag.com/health/amp31680268/can-you-get-coronavirus-twice/

Tinggalkan komentar